The Edelweiss Hideaway Solo, Villa Mini dengan Harga Terjangkau di Kota Solo

Hip hip horaaaaayyyyy!!!!!

Aku rasa itu merupakan kata pembuka yang paling cocok untuk memulai cerita ku kali ini. Kenapa? Karena aku sudah lama sekali ingin mencoba menginap di salah satu hotel dengan nuansa villa di Solo yang dilengkapi kolam renang private di depan kamar hotel langsung.

Akhirnya waktu yang ditunggu datang juga, 2 minggu yang lalu, aku berkesempatan untuk menginap di hotel dengan nuansa villa di Solo yang dilengkapi kolam renang private di depan kamar hotel langsung, yang bernama The Edelweiss Hideaway Solo Hotel and Resort.

Sesuai dengan namanya, Hideaway, hotel ini memang agak tersembunyi dari jalan besar. Lokasinya di Jalan Ginung Nomer 2, Kasuran, Gajahan, Colomadu. Ancer – ancer untuk menemukan hotel ini cukup mudah, gang tepat di samping gedung IHS masuk terus (nanti ada papan nama hotel nya di depan gang), lurus terus sampai ketemu rumah terakhir sebelum kebun kosong di kanan jalan, maju sedikit ada gang belok kanan, nanti lokasinya di sebelah kiri jalan tidak jauh setelah belok. Kalo mau lebih gampangnya lagi, bisa menggunakan google maps, langsung diantar sampai depan hotel deh πŸ˜€ hehehe. Tapi jalanan setelah masuk gang samping gedung IHS agak rusak ya, musti hati – hati.

 

edelweiss20hotel20dan20villa20solo_zpsngwuoctq

Penunjuk ketika malam

edelweiss20hotel20solo202_zpskyrqc4d4

Penunjuk ketika siang

edelweiss20hideaway20solo204_zpsrpcrb55u

Kalo sudah ketemu orang pake baju biru pohon – pohon ini, belok kanan yaa πŸ˜€

 

Proses check – in (aku menggunakan Traveloka, waktu itu dapat harga Rp.482.000-, nett tanpa breakfast) dan check – out nya cepat dan mudah. Staff nya ramah dan sangat membantu. Terutama mas yang badan nya cukup berisi, kulit sawo matang, aku lupa tanya namanya tapi 😦

 

edelweiss20hotel20dan20resort20solo202_zpscdjnrer8

Lobby hotelnya

 

Setelah check – in selesai, petugas yang tadi melayani langsung mengantar aku menuju mobil golf. Mau main golf apa nginep sih Maaa? Naaaah, jadi unik nya menginap di The Edelweiss Hotel Solo ini, ketika mau menuju kamar, kita diantar menggunakan mobil golf oleh petugas nya. Karena lorong jalan nya cukup panjang kata nya. Padahal menurut aku sih ngga begitu panjang, paling 30 sampai 80 meter saja untuk mencapai ruangan paling ujung.

 

 

Di hotel ini terdiri dari 5 lorong kamar, yaitu Lorong Yudhistira, Lorong Bima, Lorong Arjuna, Lorong Nakula dan Lorong Sadewa. Setiap lorong terdiri dari 4 kamar. Familiar sama nama lorong nya kah? Yak, nama lorong – lorong ini diambil dari nama Pandawa Lima. Aku dapat Lorong Nakula, kamar paling depan dekat jalan lorong yang di lewati mobil golf tadi. Bangunannya berupa tembok batu bata yang di susun rapi dan di dominasi dengan kayu – kayu. Nuansa klasik dan suasana tenang terasa sekali berada di tempat ini.

 

the20edelweiss20hideaway20solo204_zpslsrqqy1tedelweiss20hotel20solo_zpssbteailx

 

Petugas nya kemudian langsung membuka gembok kamar. Kamar nya di gembok? Iyaaaa…..! That’s so cute buat aku. Unik banget. Bener – bener pengalaman baru menginap di hotel Solo tapi rasa nya seperti menginap di pulau Bali atau kota lain ❀ . Pintu kamar terbuat dari kayu, seperti model pintu rumah jaman dulu. Ketika pintu terbuka, lukisan dinding yang indah sudah menyambut di depan mata. Kemudian aku berjalan masuk untuk melihat – lihat ada apa saja di dalam kamar yang terdiri dari 3 ruangan ini.

 

img_20170508_081344_zpsr7eed9gw

Ini pintu masuk kamar nya, aku foto dari dalam kamar

 

Ruangan pertama (seperti ruang tamu) terdapat,

  • Ruang Tamu atau Ruang Duduk (2 Kursi dan 1 Meja Kayu)
  • Meja kecil dengan banyak laci
  • Kulkas
  • Wastafel
  • 2 Teh, 2 Kopi, 2 Gula dan 2 Krimer
  • 2 Gelas Besar
  • 2 Sedotan Kecil
  • Pembuat Air Panas
  • 2 Air Mineral
  • Hiasan Meja
  • Asbak
  • Lampu Gantung
  • Jam Dinding
  • Lukisan
  • Tempat Sampah
  • Keset
  • Pot Tanaman Hias
  • Colokan (aku cuma lihat 1 di atas kulkas)
  • Hiasan Dinding
  • Halaman
  • Kolam Renang Pribadi (ini yang paling menarik untuk aku ❀ )
  • Kursi Santai Kolam Renang
  • Nb : Kolam renang ini lantai nya tidak licin, aman, bersih, air nya juga jernih. Tinggi kolam kira – kira setengah dada aku (163cm), ada kolam kecil banget di atas kolam renang bisa buat rendem – rendem kaki sebelum renang. Panjang kolam nya cuma 2x aku nyelam sih πŸ˜€

 

 

 

Ruangan kedua (ruang tidur) terdapat,

  • Kasur Ukuran Queen Size yang empuk dan bersih
  • 2 Bantal empuk dan bersih
  • 2 Bantal Kecil
  • Ac yang dingin
  • Tv Layar Datar (channel sedikit, kebanyakan tayangan lokal dan agak bruwet 😦 )
  • Meja dan Kursi
  • Meja Rias dengan cermin
  • Lemari dengan banyak ruang penyimpanan
  • Lampu Meja
  • Tisu
  • Telephone
  • 1 Sandal Hotel
  • Colokan (di samping tempat tidur kanan kiri)
  • Memo dan Pensil

 

 

Ruangan ketiga (kamar mandi) terdapat,

  • Shower dengan air panas dan dingin yang berfungsi dengan baik
  • Toilet Modern (ada banyak tombol otomatis di samping toilet nya dan bisa nyala loh πŸ˜€ , biarin aja udik yaaa, abis keren sih, di rumah belum ada. Hahaha πŸ˜› )
  • Wastafel (lupa nyoba ada air panas nya atau ngga, buka air nya di satu sisi doang soalnya, ngga puter – puter coba kanan kiri kayak biasa nya, mungkin karena speechless duluan sama toilet nya πŸ˜› )
  • Amenities (1 Sabun Batangan, 1 Sikat dan Pasta Gigi, Cotton Bud isi 3, Shower Cap dan Plastik Kecil)
  • Tisu Kamar Mandi
  • 2 Gelas Plastik
  • Gantungan Handuk atau Baju
  • 2 Handuk Besar
  • 2 Handuk Kecil
  • Tempat Sampah
  • Laci Penyimpanan
  • Keset

 

 

 

Aku cukup senang menginap di hotel ini. Tenang dan nyaman. Suara kebisingan tidak terdengar. Benar – benar Villa Mini dengan harga terjangkau di kota Solo. Hanya saja minus nya, karena pintu banyak terbuat dari kayu, jadi agak seret buat buka tutup, mungkin pihak hotel bisa memberi minyak atau perawatan lebih agar pintu nya mudah di buka tutup. Dan di sudut – sudut lemari agak berdebu juga. Selebih nya aku merekomendasikan The Edelweiss Hideaway Solo Hotel and Resort untuk dijadikan salah satu tempat menginap dengan nuansa villa di kota Solo.

Tidak hanya itu, buat aku pribadi ketika menginap di sini, aku merasa seperti berada di kota lain (bukan Karanganyar tapi, maksudnya kota lain yang jauh dan biasa banyak didatangi pengunjung seperti Bali, Lombok, etc πŸ˜€ ). Jadi punya pengalaman berbeda ketika menginap. ❀

Oh iya, waktu malam aku sempet berkeliling hotel ini. Bentuk hotel ini memanjang. Di ujung hotel terdapat kolam renang yang cukup luas apabila mau berenang yang sungguh – sungguh, soalnya aku renang cuma pingin foto aja πŸ˜› hahahaha. Kolam renang di belakang juga di buka untuk umum kok. Harga renang untuk pengunjung umum Rp.35.000-,nett / orang setiap hari.

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

 

Parkiran terdapat di depan dan bagian dalam ujung hotel dekat kolam renang. Restaurant nya aku tidak lihat ada atau tidak. Jadi belum bisa mengulas soal tempat nya ya.

Untuk harga menginap di The Edelweiss Hideaway Hotel dengan nuansa villa di kota Solo ini sebesar Rp.550.000-, / kamar dan Rp.650.000-, / kamar dengan sarapan. Harga berlaku setiap hari dan langsung datang atau reservasi dengan telephone. Tetap lebih murah menggunakan website tertentu sih kalo menurut aku πŸ˜€

Akan kah aku datang lagi untuk menginap di villa kota Solo dengan harga terjangkau? Absolutely, YES!!! ❀

 

Nama Hotel : The Edelweiss Hideaway Solo

Alamat : Jalan Ginung nomer 2, Kasuran, Gajahan, Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Indonesia – 57176

Kota : Solo

Lorong dan Kamar :

  • Lorong Yudhistira 4 Kamar
  • Lorong Bima 4 Kamar
  • Lorong Arjuna 4 Kamar
  • Lorong Nakula 4 Kamar
  • Lorong Sadewa 4 Kamar

Telephone : 0271 – 7686999

Website : http://www.the-edelweiss.com/Solo/index.php

 

 

Nb :

  • 07-05-2017
  • Disekitar tempat ini (sebelum masuk gang) banyak terdapat tempat makan. Apabila tidak ada kendaraan atau malas keluar, bisa order menggunakan gojek.
  • Dekat dengan Bandara Adi Sucipto Solo
  • Masuknya wilayah Kabupaten Karanganyar, tapi posisi nya di Solo kok (ini kerumitan pembagian wilayah jaman dulu yang aku juga bingung sampai sekarang 😦 )
  • Cocok buat Pengantin Baru yang ngga mau bulan madu jauh – jauh
  • Cocok buat stayvacation
  • Parkiran di dalam hotel, tidak terlalu luas
  • Beberapa foto aku ambil sore menjelang malam dan siang hari
  • Foto renang juga ngga bisa di aplod, buat koleksi pribadi aja, padahal pingin aplod dikit, tapi ngga boleh, ya udah, gapapa, besok pajang di kamar aja :p

 

 

 

 

 

Iklan

26 thoughts on “The Edelweiss Hideaway Solo, Villa Mini dengan Harga Terjangkau di Kota Solo

  1. Nama2 kamarnya pakai nama Pandawa :3. Btw,tempatnya cozy ya Mbak Hel, bisa jadi rekomen kalo keluarga yg dari luar kota mau melancong ke Solo. Harganya pun juga ramah di kantong. Kira2 di Klaten ada yang model kek gitu ga ya?

    Suka

    • Mba aya cobain sama sesebabang kalo pulang buat hanimun aja mbaaaaa.. Hihihi :p Nah betul mba, bisa jadi alternatif pilihan hotel yang suasana nya beda sama hotel biasa nya. Di Klaten belum ada huweeeee 😦 kita bikin apa mba Ayyy? ❀

      Suka

    • Cobain mba Wiiiid.. Seruuu kok. Hihi.. Aku kalo nginep di Solo jarang ngambil yang breakfast nya mba, karena lebih pilih jajan diluar aja yang notabene nya lebih banyak pilihan yang sesuai selera. Hehe. Cuma pernah denger kalo makanan nya ngga begitu enak kata temen, cuma balik lagi lidah orang beda-beda kan mba πŸ˜€

      Suka

    • Ahahahahaa.. Ada sensasi beda nginep di hotel ini mba. Trust me, you must try :p Hahaha. Soal nya kalo udah di kamar bakalan beda suasana nya mba. Ditambah kalo kamar tidur ditutup tirai dan dikunci, nanti kesan seram nya hilang, udah jadi kayak di hotel biasa nya gitu kok πŸ˜€

      Disukai oleh 1 orang

  2. Akkkk asyik tempatnya ya. Apalagi kolam itu lohh bikin mupeng, anak-anak pasti hepii.. Semoga ada rezeki untuk nginep di sini ^^
    Makasih bangeeet reviewnya mbak :*

    Suka

  3. jujurnya ya mba, aku sih suka ama hotel2 bertema klasik gini, pake kayu2 pula… tapiiii, kalo malam, itu hotelnya rada serem ya :D… apa memang penerangannya dibikin remang2 gitukah?? Aku liat fotonya saat siang, malah asyik bgt, apalagi kolamnya tuh… anakku kalo liat bisa2 ga mau kluar kolam…

    Suka

    • Halooo mba Fanny, penerangan nya memang dibuat agak remang sesuai dengan joglo2 rumah jawa jaman dulu mba. Konsep nya memang klasik. Sejujur nya ngga terlalu serem kok mba kalo malem, bisa tutup tirai sama kunci pintu kamar aja. Nanti kesan nya udah kayak nginep di hotel biasa aja. Hehehe

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s